Info Penyakit: Penyakit Usus Buntu

Penyebab dan Gejala Usus BuntuPenyakit usus buntu adalah semacam peradangan yang terjadi di usus buntu. Radang usus buntu menyebabkan nyeri di perut kanan bawah. Namun, pada kebanyakan orang, rasa sakit dimulai di sekitar pusar dan kemudian bergerak ke atas. Saat peradangan memburuk, nyeri usus buntu biasanya meningkat dan akhirnya menjadi parah. Meskipun setiap orang dapat mengembangkan radang usus buntu, namun paling sering terjadi pada orang antara usia 10 dan 30 tahun. Pengobatan standar usus buntu adalah operasi pengangkatan usus buntu.

Tanda dan Gejala Usus Buntu

Beberapa gejala yang sering terjadi pada penderita usu buntu seperti:

  • Nyeri mendadak yang dimulai pada sisi kanan perut bagian bawah
  • Nyeri mendadak yang dimulai sekitar pusar dan sering bergeser ke perut kanan bawah
  • Nyeri yang memburuk jika Anda batuk
  • Mual dan muntah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Demam ringan
  • Sembelit atau diare
  • Perut kembung

Tempat terjadinya nyeri dapat berbeda-beda, tergantung pada usia dan posisi usus buntu Anda. Saat Anda hamil, rasa sakit mungkin tampak datang dari perut bagian atas.

Buatlah janji dengan dokter jika Anda atau anak Anda memiliki tanda-tanda atau gejala yang mengkhawatirkan. Nyeri perut yang parah memerlukan perhatian medis segera.

Penyebab Penyakit Radang Usus Buntu

Sumbatan pada lapisan usus buntu yang menghasilkan infeksi adalah penyebab kemungkinan radang usus buntu. Bakteri berkembang biak dengan cepat, menyebabkan usus buntu menjadi meradang, bengkak dan penuh dengan nanah. Jika tidak segera diobati, usus buntu bisa pecah.

Radang usus buntu dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti:

  • Usus buntu yang pecah.
  • Sebuah kantong nanah yang terbentuk di perut.

Cara Mengobati Usus Buntu

Pengobatan usus buntu biasanya melibatkan pembedahan untuk mengangkat apendiks yang meradang. Sebelum operasi Anda mungkin akan diberi dosis antibiotik untuk mencegah infeksi.

Usus buntu dapat dilakukan dengan operasi terbuka menggunakan salah satu sayatan perut sekitar 2 sampai 4 inci (5 sampai 10 cm). Atau dengan bedah laparoskopi. Selama usus buntudiangkat dengan bedah laparoskopi, dokter bedah memasukkan alat-alat bedah khusus dan kamera video ke dalam perut Anda. Secara umum, operasi laparoskopi memungkinkan Anda untuk pulih lebih cepat dan menyembuhkan dengan sedikit rasa sakit di jaringan perut.

Untuk membantu tubuh Anda menyembuhkan usus buntu selepas operasi lakukan hal ini:

  • Hindari aktivitas berat. Batasi aktivitas Anda selama tiga sampai lima hari.
  • Tempatkan bantal di atas perut Anda sebelum Anda batuk atau tertawa untuk membantu mengurangi rasa sakit.
  • Hubungi dokter jika obat sakit yang diberikan tidak membantu.
  • Bangun dan bergerak ketika Anda siap. Mulai perlahan-lahan dan melanjutkan aktivitas Anda saat Anda merasa sanggup melakukannya. Mulailah dengan berjalan.
  • Tidur saat lelah. Tubuh akan menyembuhkan sakit bekas operasi saat Anda tidur, Anda mungkin akan merasa mengantuk dari biasanya.

Demikian informasi tentang penyakit usus buntu yang dapat kami berikan untuk saat ini. Semoga bermanfaat.

loading...
Info Penyakit: Penyakit Usus Buntu | admin | 4.5